Upaya Cyborgization

Upaya Cyborgization

Cyborg

Cyborgization dalam aplikasi prostetik saat ini, sistem C- Leg yang di kembangkan oleh Otto Bock HealthCare di gunakan untuk menggantikan kaki manusia yang telah di amputasi karena cedera atau sakit. Penggunaan sensor dalam C-Leg buatan membantu dalam berjalan secara signifikan dengan mencoba meniru gaya berjalan alami pengguna , seperti sebelum amputasi. Prostesis seperti C-Leg dan iLimb yang lebih canggih di anggap oleh beberapa orang sebagai langkah nyata pertama menuju generasi berikutnya dari aplikasi cyborg dunia nyata. Selain itu , implan koklea dan implan magnetikyang memberi orang perasaan bahwa mereka tidak akan memilikinya juga dapat di anggap sebagai menciptakan cyborg.

Dalam ilmu penglihatan, implan otak langsung telah di gunakan untuk mengobati kebutaan bawaan (dapat) . Salah satu ilmuwan pertama yang menemukan antarmuka otak yang berfungsi untuk memulihkan penglihatan adalah peneliti swasta William Dobelle Prototipe pertama Dobelle di tanamkan ke “Jerry”, seorang pria yang buta saat dewasa, pada tahun 1978. BCI satu-array yang berisi 68 elektroda di tanamkan ke korteks visual Jerry dan berhasil menghasilkan fosfen, sensasi melihat cahaya. Sistem ini termasuk kamera yang di pasang pada kacamata untuk mengirim sinyal ke implan. Awalnya, implan memungkinkan Jerry untuk melihat bayangan abu-abu dalam bidang penglihatan terbatas pada kecepatan bingkai rendah. Ini juga mengharuskan dia untuk terhubung ke mainframe dua ton, tetapi elektronik yang menyusut dan komputer yang lebih cepat membuat mata buatannya lebih portabel dan sekarang memungkinkan dia untuk melakukan tugas-tugas sederhana tanpa bantuan.

Pada tahun 1997

Philip Kennedy, seorang ilmuwan dan dokter, menciptakan cyborg manusia pertama di dunia dari Johnny Ray, seorang veteran Vietnam yang menderita stroke . Tubuh Ray, demikian para dokter menyebutnya, “terkunci” . Ray ingin kehidupan lamanya kembali jadi dia setuju dengan eksperimen Kennedy. Kennedy menanamkan implan yang di rancangnya (dan di beri nama ” elektrode neurotropik” ) di dekat bagian otak Ray yang terluka sehingga Ray dapat melakukan beberapa gerakan kembali di tubuhnya. Operasi berjalan dengan sukses, tetapi pada tahun 2002, Ray meninggal.

Pada tahun 2002

Jens Naumann dari Kanada, juga buta saat dewasa, menjadi yang pertama dari 16 pasien yang membayar untuk menerima implan generasi kedua Dobelle, menandai salah satu penggunaan komersial paling awal dari BCI. Perangkat generasi kedua menggunakan implan yang lebih canggih yang memungkinkan pemetaan fosfen yang lebih baik ke dalam penglihatan yang koheren. Fosfen tersebar di seluruh bidang visual dalam apa yang di sebut para peneliti sebagai efek malam berbintang. Segera setelah implannya, Naumann dapat menggunakan penglihatannya yang dipulihkan secara tidak sempurna untuk mengemudi perlahan di sekitar area parkir institut penelitian.

Berbeda dengan teknologi pengganti, pada tahun 2002, di bawah judul Project Cyborg, seorang ilmuwan Inggris, Kevin Warwick. Memiliki rangkaian 100 elektroda yang di tembakkan ke sistem sarafnya untuk menghubungkan sistem sarafnya ke internet untuk menyelidiki kemungkinan peningkatan. Dengan ini, Warwick berhasil melakukan serangkaian eksperimen termasuk memperluas sistem sarafnya melalui internet untuk mengontrol tangan robot. Juga menerima umpan balik dari ujung jari untuk mengontrol cengkeraman tangan. Ini adalah bentuk masukan sensorik yang di perluas. Selanjutnya, dia menyelidiki input ultrasonik untuk—jarak jauh mendeteksi jarak ke objek . Akhirnya, dengan elektroda yang juga di tanamkan ke dalam sistem saraf istrinya. Mereka melakukan eksperimen komunikasi elektronik langsung pertama antara sistem saraf dua manusia.

Sejak tahun 2004

Seniman Inggris Neil Harbisson telah memasang antena cyborg di kepalanya. Yang memungkinkan dia untuk memperluas persepsinya tentang warna di luar spektrum visual manusia melalui getaran di tengkoraknya. Antenanya di sertakan dalam foto paspor tahun 2004 yang di klaim sebagai konfirmasi status cyborgnya. Pada tahun 2012 di TEDGlobal ,  Harbisson menjelaskan bahwa dia mulai merasa seperti cyborg ketika dia menyadari bahwa perangkat lunak dan otaknya telah bersatu dan memberinya perasaan ekstra. Neil Harbisson adalah salah satu pendiri Yayasan Cyborg(2004) dan mendirikan Transpecies Society pada tahun 2017. Yang merupakan asosiasi yang memberdayakan individu dengan identitas non-manusia. Neil Harbisson adalah advokat global untuk hak-hak cyborg.

Tempat Kursus Ilmu Robotic : Sari Teknologi

Baca artikel lainnya : pelatihan robotic

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.