Sejarah robot industri part 1 | Robot Indonesia

Indsutri robot

robot arm

Robot industri paling awal yang ketahui, sesuai dengan definisi ISO selesaikan oleh “Bill” Griffith P. Taylor pada tahun 1937 dan terbit di Majalah Meccano, Maret 1938. Perangkat mirip derek ini buat hampir seluruhnya menggunakan suku cadang Meccano , dan tenaga asalnya oleh satu motor listrik. Lima sumbu gerakan memukinkan, termasuk rotasi ambil dan ambil . Otomatisasi mencapai dengan menggunakan pita kertas berlubang untuk memberi energi pada solenoida, yang akan memfasilitasi pergerakan tuas kontrol derek. Robotnya dapat menumpuk balok kayu dalam pola yang telah terprogram sebelumnya. Jumlah putaran motor yang perlu untuk setiap gerakan yang kendali inginkan. Pertama kali di plot pada kertas grafik. Informasi ini kemudian transfer ke pita kertas, yang juga bergerak oleh motor tunggal robot. Chris Shute membangun replika lengkap robot pada tahun 1997.

George Devol, c. 1982

mengajukan paten robotika pertama pada tahun 1954 (berikan pada tahun 1961). Perusahaan pertama yang memproduksi robot adalah Unimation, berdirikan oleh Devol dan Joseph F. Engelberger pada tahun 1956. Robot Unimation juga sebut mesin transfer yang dapat terprogram karena penggunaan utamanya pada awalnya adalah untuk mentransfer objek dari satu titik ke titik lain, kurang dari selusin kaki atau lebih terpisah. Mereka menggunakan aktuator hidrolik dan terprogram dalam koordinat , yaitu sudut dari berbagai sambungan simpan selama fase pengajaran dan putar ulang dalam operasi. Mereka akurat dalam 1/10.000 inci(catatan: meskipun akurasi bukanlah ukuran yang tepat untuk robot, biasanya terevaluasi dalam hal pengulangan – lihat nanti). Unimation kemudian melisensikan teknologi mereka ke Kawasaki Heavy Industries dan GKN , yang masing-masing memproduksi Unimates di Jepang dan Inggris. Untuk beberapa waktu satu-satunya pesaing Unimation adalah Cincinnati Milacron Inc. dari Ohio . Ini berubah secara radikal pada akhir 1970-an ketika beberapa konglomerat besar Jepang mulai memproduksi robot industri serupa.

1969

Pada tahun 1969 Victor Scheinman di Universitas menemukanStanford lengan Stanford, sebuah robot artikulasi 6-sumbu semua -listrik yang terancang untuk memungkinkan solusi lengan . Ini memungkinkannya secara akurat mengikuti jalur sembarang di ruang angkasa dan memperluas potensi penggunaan robot ke aplikasi yang lebih canggih seperti perakitan dan pengelasan. Scheinman kemudian merancang lengan kedua untuk MIT AI Lab, yang sebut “lengan MIT.” Scheinman, setelah menerima beasiswa dari Unimation untuk mengembangkan desainnya, menjual desain tersebut kepada Unimation yang selanjutnya mengembangkannya dengan dukungan dari General Motors dan kemudian memasarkannya sebagai Programmable Universal Machine for Assembly(PUMA).

 

To be continued

 

 

Baca artikel tentang robotik yang lainnya klik disini.

Jika anda ingin belajar lebih banyak tentang robotik, anda bisa kursus robotik di PT. Sari Teknologi.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.