Sejarah Kecerdasan Buatan (4)

1.AI filosofis

Filosofi AI. Kita akan masuk ke kategori itu sebentar lagi. (Untuk saat ini dapat di identifikasi dengan upaya untuk menjawab pertanyaan seperti apakah agen buatan yang dibuat dalam AI dapat mencapai tingkat kecerdasan manusia sepenuhnya.) Filosofis AI adalah AI, bukan filosofi; tapi AI berakar dan mengalir dari, filosofi.

Meskipun AI bukanlah filosofi, tentu ada cara untuk melakukan AI yang berfokus pada implementasi nyata dari kaliber tertinggi yang terkait erat dengan filosofi. Cara terbaik untuk menunjukkan hal ini adalah dengan hanya menyajikan penelitian dan pengembangan tersebut, atau setidaknya contoh yang representatif.

Seseorang dapat dengan mudah memilih karya dari orang-orang yang tidak juga menghasilkan filosofi yang lurus. Misalnya, untuk keseluruhan buku yang di tulis dalam batasan AI dan ilmu komputer, tetapi yang merupakan logika epistemik dalam banyak cara, cocok untuk di gunakan dalam seminar tentang topik itu, lihat (Fagin et al. 2004). (Sulit untuk menemukan pekerjaan teknis yang tidak terikat dengan filosofi secara langsung.

2.Filosofi Kecerdasan Buatan

“Kuat” versus “Lemah” AI
Ingatlah bahwa kami sebelumnya membahas definisi yang di usulkan dari AI, dan ingat secara khusus bahwa proposal ini ditulis dalam hal tujuan lapangan. Kita dapat mengikuti pola ini di sini: Kita dapat membedakan antara AI “Kuat” dan “Lemah” dengan memperhatikan perbedaan tujuan yang ingin di capai oleh kedua versi AI ini.

Argumen Ruang Cina Melawan “AI Kuat”
Tanpa pertanyaan, argumen paling terkenal dalam filosofi AI adalah Argumen Ruang Cina (CRA) John Searle (1980), yang di rancang untuk menggulingkan AI “Kuat”. Kami menyajikan ringkasan singkat di sini dan “laporan dari parit” tentang bagaimana praktisi AI menganggap argumen tersebut.

Argumen Godelian Melawan “AI Kuat”
Empat dekade lalu, J.R. Lucas (1964) berpendapat bahwa teorema ketidaklengkapan pertama Gödel mensyaratkan bahwa tidak ada mesin yang dapat mencapai kecerdasan tingkat manusia. Argumennya belum terbukti meyakinkan, tetapi Lucas memulai debat yang menghasilkan argumen yang lebih tangguh. Salah satu pembela Lucas yang tak kenal lelah adalah fisikawan Roger Penrose, yang upaya pertamanya untuk membela Lucas adalah serangan Gödelian terhadap AI “Kuat” yang di artikulasikan dalam The Emperor’s New Mind (1989).

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.