Sejarah Kecerdasan Buatan (2)

1. Sejarah AI

Sejarah AI bidang kecerdasan buatan (AI) secara resmi dimulai pada tahun 1956. Di luncurkan oleh konferensi musim panas yang di sponsori DARPA kecil tapi sekarang terkenal di Dartmouth College. Di Hanover. New Hampshire. (Perayaan 50 tahun konferensi ini. AI@50. Diadakan pada bulan Juli 2006 di Dartmouth. Dengan lima peserta asli yang hadir kembali. Apa yang terjadi pada konferensi bersejarah ini di tampilkan di bagian akhir entri ini. )

Sepuluh pemikir hadir, termasuk John McCarthy (yang bekerja di Dartmouth pada tahun 1956). Claude Shannon, Marvin Minsky, Arthur Samuel, Trenchard Moore (tampaknya satu-satunya pencatat di konferensi asli), Ray Solomonoff, Oliver Selfridge, Allen Newell , dan Herbert Simon.

Dari tempat kita berdiri sekarang. Ke awal milenium baru. Konferensi Dartmouth di kenang karena berbagai alasan, termasuk pasangan ini: pertama. Istilah ‘kecerdasan buatan’ di ciptakan di sana (dan telah lama mengakar kuat, meskipun tidak di sukai oleh beberapa peserta, misalnya, Moore); dua, Newell dan Simon mengungkapkan sebuah program – Logic Theorist (LT) – yang di setujui oleh para peserta (dan, memang, oleh hampir semua orang yang mempelajarinya segera setelah konferensi) menjadi pencapaian yang luar biasa. LT mampu membuktikan teorema dasar dalam kalkulus proposisional.

2. Apa Sebenarnya AI itu?

Sejauh ini kami telah melanjutkan seolah-olah kami memiliki pemahaman yang kuat dan tepat tentang sifat AI. Tapi apa sebenarnya AI itu? Filsuf bisa di bilang tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa secara tepat mendefinisikan di siplin tertentu untuk kepuasan semua pihak yang relevan (termasuk mereka yang bekerja dalam di siplin itu sendiri) dapat sangat menantang. Para filsuf sains tentu saja telah mengajukan penjelasan yang kredibel tentang apa yang setidaknya membentuk bentuk dan tekstur umum dari bidang sains dan/atau teknik tertentu. Tetapi apa sebenarnya definisi fisika yang di sepakati? Bagaimana dengan biologi? Sebenarnya. Apakah filsafat itu? Ini adalah pertanyaan yang sangat sulit. Bahkan mungkin tidak dapat di jawab selamanya, terutama jika targetnya adalah definisi konsensus.

Mungkin kursus paling bijaksana yang dapat kita kelola di sini di bawah batasan ruang yang jelas adalah menyajikan dalam bentuk enkapsulasi beberapa definisi AI yang di usulkan. Kami menyertakan sekilas upaya baru-baru ini untuk mendefinisikan AI secara terperinci dan juga ketat (dan juga kami menduga bahwa upaya semacam itu akan menarik bagi para filsuf sains. Dan mereka yang tertarik pada sub-bidang filsafat ini).

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.