Robot Militer | Robot Indonesia

Robot Militer

robot militer

Adalah robot otonom atau robot bergerak yang terkendali dari jarak jauh. Yang terancang untuk aplikasi militer , mulai dari transportasi hingga pencarian & penyelamatan dan serangan.

Awal Mula

Penggunaan robot dalam peperangan, Meskipun secara tradisional merupakan topik fiksi ilmiah sedang ilmuwan teliti. Sebagai kemungkinan sarana perang di masa depan . Sudah beberapa robot militer telah kembangkan oleh berbagai tentara. Beberapa percaya masa depan perang modern akan lakukan oleh sistem senjata otomatis. Militer AS banyak berinvestasi dalam RQ-1 Predator. Yang dapat membawa bersenjata dengan rudal udara-ke -darat dan beroperasi dari jarak jauh dari pusat komando dalam peran pengintaian. DARPA telah menjadi tuan rumah kompetisi pada tahun 2004 & 2005 untuk melibatkan perusahaan swasta dan universitas untuk mengembangkan kendaraan darat tak berawak untuk menavigasi melalui medan kasar di Gurun Mojave untuk hadiah akhir 2 juta.

Ada beberapa perkembangan menuju pengembangan jet tempur dan pembom otonom. Penggunaan pesawat tempur dan pengebom otonom untuk menghancurkan target musuh sangat menjanjikan karena kurangnya pelatihan yang perlu untuk pilot robot. Pesawat otonom mampu melakukan manuver yang tidak dapat lakukan dengan pilot manusia (karena tingginya jumlah G-force ). Sedangkan desain pesawat tidak memerlukan sistem pendukung kehidupan, dan kehilangan pesawat tidak berarti kehilangan pilot. Namun, kelemahan terbesar robotika adalah ketidakmampuan mereka untuk mengakomodasi kondisi non-standar. Kemajuan dalam kecerdasan buatan dalam waktu dekat dapat membantu memperbaiki hal ini.

Perkembangan robot militer

  • Mekatronika AS telah menghasilkan senapan penjaga otomatis.Yang berfungsi dan saat ini sedang mengembangkannya lebih lanjut untuk penggunaan komersial dan militer.
  • MIDARS. Robot beroda empat yang terlengkapi dengan beberapa; Kamera, radar, dan mungkin senjata api, yang secara otomatis melakukan patroli acak atau terprogram. Di sekitar pangkalan militer atau instalasi pemerintah lainnya. Ini mengingatkan pengawas manusia ketika mendeteksi pergerakan di area yang tidak sah, atau kondisi terprogram lainnya. Operator kemudian dapat menginstruksikan robot untuk mengabaikan kejadian tersebut, atau mengambil alih kendali jarak jauh untuk menangani penyusup. Atau untuk mendapatkan tampilan kamera yang lebih baik dari keadaan darurat. Robot juga akan secara teratur memindai tag identifikasi frekuensi radio (RFID) yang bertempat pada inventaris yang tersimpan saat lewat dan melaporkan barang yang hilang.
  • Autonomous Rotorcraft Sniper System adalah sistem senjata robot eksperimental yang berkembang oleh Angkatan Darat AS sejak tahun 2005. Ini terdiri dari senapan sniper yang beroperasikan dari jarak jauh yang terpasang pada helikopter otonom tak berawak. Ini bermaksud untuk berguna dalam pertempuran perkotaan atau untuk beberapa misi lain yang membutuhkan penembak jitu . Tes penerbangan yang terjadwal akan mulai pada musim panas 2009.

 

 

 

Baca artikel tentang robotik yang lainnya klik disini.

Jika anda ingin belajar lebih banyak tentang robotik, anda bisa kursus robotik di PT. Sari Teknologi.

No Responses

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.