Penggunaan UAV dalam penegakan hukum

Penggunaan UAV dalam penegakan hukum

Kendaraan udara tak berawak ( UAV ) telah di gunakan untuk pekerjaan polisi hukum di berbagai negara di seluruh dunia sejak pertengahan 2000. Karena Daya tarik mereka berasal dari ukurannya yang kecil, kurangnya kru, dan biaya yang lebih rendah di bandingkan dengan helikopter polisi UAV dapat digunakan untuk operasi pencarian dan penyelamatan , patroli udara, dan peran lainnya. Yang biasanya di layani oleh pesawat polisi berawak.

UAV dapat menjadi alat pengawasan yang kuat dengan membawa sistem kamera yang mampu memindai pelat nomor dan pencitraan termal. Juga peralatan dan sensor lainnya. Karena sebagian besar UAV penegak hukum tidak bersenjata, dokumen yang di peroleh oleh kelompok hak digital Electronic Frontier Foundation. Mengindikasikan bahwa Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS akan mempertimbangkan untuk mempersenjatai UAV mereka dengan ” senjata tidak mematikan yang di rancang untuk melumpuhkan” target.

Selusin pasukan polisi AS telah mengajukan izin UAV pada Maret 2013. Ini meningkat dari waktu ke waktu, dengan 167 polisi dan departemen pemadam kebakaran membeli kendaraan udara tak berawak di Amerika Serikat pada tahun 2016, dua kali lipat jumlah yang di beli pada tahun 2015.

Beberapa aktivis dan organisasi seperti Electronic Frontier Foundation, American Civil Liberties Union , Electronic Privacy Information Center ,dan aktivis progresif Jim Hightower menyatakan keprihatinan privasi atas penegakan hukum penggunaan UAV untuk tujuan pengawasan. Beberapa undang-undang dan peraturan telah di usulkan atau di sahkan di berbagai yurisdiksi yang akan membatasi penggunaan UAV oleh polisi untuk pengawasan.

Penguna UAV Dalam penegakan hukum

Cina

Pasukan polisi di Provinsi Xinjiang telah menggunakan drone DJI untuk pengawasan penduduk sejak perusahaan menandatangani perjanjian kerjasama strategis dengan otoritas setempat pada tahun 2017.

Jerman

Deutsche Bahn ( kereta api nasional Jerman) mengatakan pada tahun 2013 bahwa mereka akan menguji UAV pengintai kecil. Dengan kamera termal untuk mengadili pengacau yang menyemprotkan grafiti di propertinya di malam hari. Insiden grafiti menelan biaya Deutsche Bahn $10 juta per tahun untuk dibersihkan.

Ghana

Layanan Pengiriman Drone Ghana di luncurkan pada 24 April 2019. Layanan Kepolisian Ghana telah mengadopsi teknologi drone untuk melengkapi pekerjaan petugas di lapangan. Teknologi drone akan memungkinkan kepolisian mendeteksi dan memerangi kejahatan.

India

Banyak departemen kepolisian di India telah membeli drone untuk hukum dan ketertiban dan pengawasan udara.

 

Tempat Kursus Ilmu Robotic : Sari Teknologi

Baca artikel lainnya : Pelatihan Robotik

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.