Interaction Dengan Robots

ilustrasi interaction dengan robot

Interaction Dengan Robots

Sudah banyak sekali jenis-jenis robot di dunia ini bahkan ada robot yang dapat bergeraka layaknya manusia. Tapi sebelum robotnya dapat bergerak kita harus interaction dengan robot tersebut seperti berbicara. Tapi selain berbicara masih ada banyak lagi cara agar bisa berinteraksi dengan robot diantarannya.

ilustrasi interaction dengan robot

Interaction Speech recognition

Menafsirkan aliran suara yang terus menerus yang datang dari manusia, secara real time, adalah tugas yang sulit bagi komputer, terutama karena variabilitas ucapan yang besar. Ini menjadi lebih sulit ketika pembicara memiliki aksen yang berbeda. Namun demikian, langkah besar telah di buat di lapangan sejak Davis, Biddulph, dan Balashek merancang “sistem input suara” pertama yang mengenali “sepuluh digit yang diucapkan oleh satu pengguna dengan akurasi 100%” pada tahun 1952. Saat ini, sistem terbaik dapat mengenali ucapan alami yang berkelanjutan, hingga 160 kata per menit, dengan akurasi 95%. Dengan bantuan kecerdasan buatan, mesin saat ini dapat menggunakan suara orang untuk mengidentifikasi emosi mereka seperti puas atau marah.

Robotic voice

Rintangan lain ada saat mengizinkan robot menggunakan suara untuk berinteraksi dengan manusia. Untuk alasan sosial, suara sintetis terbukti kurang optimal sebagai media komunikasi, sehingga perlu untuk mengembangkan komponen emosional suara robot melalui berbagai teknik. Keuntungan dari percabangan difonik adalah emosi yang di program untuk di proyeksikan oleh robot, dapat di bawa ke pita suara, atau fonem, yang sudah di program sebelumnya ke media suara. Salah satu contoh paling awal adalah robot pengajar bernama Leachim yang mampu mengubah memori digital menjadi ucapan verbal yang belum sempurna pada cakram komputer yang telah di rekam sebelumnya.

Interaction Gestures

membuat gerakan tangan pada robot akan membantu deskripsi verbal. Dalam hal lain, robot juga akan mengenali gerakan yang di buat oleh manusia, dan mungkin mengulanginya untuk konfirmasi. Dalam kondisi yang berbeda juga, petugas polisi robot akan memberi isyarat untuk menunjukkan “turun jalan, lalu belok kanan”. Sepertinya gerakan akan menjadi bagian dari interaksi antara manusia dan robot. Banyak sekali sistem yang telah di kembangkan untuk mengenali gerakan tangan manusia.

Facial expression

Ekspresi wajah dapat memberikan umpan balik yang cepat tentang kemajuan dialog antara dua manusia, dan segera mungkin dapat melakukan hal yang sama untuk manusia dan robot. Wajah robot telah di buat oleh Hanson Robotics menggunakan polimer elastisnya yang di sebut Frubber, memungkinkan banyak ekspresi wajah karena elastisitas lapisan wajah karet dan motor bawah permukaan yang tertanam (servo). Robot ini dapat menghasilkan berbagai ekspresi wajah, memungkinkannya melakukan pertukaran sosial yang bermakna dengan manusia.

Personalitiy

Banyak robot fiksi ilmiah memiliki kepribadian, sesuatu yang mungkin di inginkan atau tidak di inginkan dalam robot komersial masa depan. Namun demikian, para peneliti mencoba membuat robot yang tampaknya memiliki kepribadian yaitu mereka menggunakan suara, ekspresi wajah, dan bahasa tubuh untuk mencoba menyampaikan keadaan internal, yang mungkin berupa kegembiraan, kesedihan, atau ketakutan. Salah satu contoh komersial adalah Pleo, dinosaurus robot mainan, yang dapat menunjukkan beberapa emosi yang nyata.

 

jika kalian ingin kursus atau juga les robotic kalian bisa kunjungi https://sariteknologi.com/

Jika kalian membutuhkan sparepart robot bisa kunjungi https://sariteknologi.com/product-category/ atau juga https://www.tokopedia.com/sariteknologi

alamat Sari Teknologi :  Lt. 6 Gedung Universitas Gunadarma Jl. Raya Outer Ringroad Blok C7 No. 20, Komplek, Jl. Taman Palem Mutiara, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11730

No Responses

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.