Hal Yang Di Pikirkan AI (1)

Kecerdasan buatan

Pemikir dan pikiran kecerdasan buatan (AI) akan menjadi kepemilikan kecerdasan, atau latihan pemikiran, oleh mesin seperti komputer. Secara filosofis, pertanyaan utama AI adalah “Bisakah seperti itu?” atau, seperti yang dikatakan Alan Turing, “Dapatkah sebuah mesin berpikir?” Apa yang membuat ini menjadi pertanyaan filosofis dan bukan hanya ilmiah dan teknis adalah penolakan ilmiah dari konsep kecerdasan atau pemikiran dan signifikansi moral, agama, dan hukumnya.

Hanya individu yang hidup yang mengalami kerugian tertentu lainnya, seperti rasa sakit dan penderitaan. Karena komputer memberikan setiap penampilan luar dalam melakukan tugas-tugas intelektual, muncul pertanyaan: “Apakah mereka benar-benar berpikir?” Dan jika mereka benar-benar berpikir, bukankah mereka memiliki hak yang sama dengan manusia rasional? Banyak eksplorasi fiksi AI dalam sastra dan film mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan ini.

1. Pemikir, dan Pikiran

A. Hal Apa yang Di pikirkan?

Pemikir dan pikiran kecerdasan dapat di artikan sebagai kemampuan untuk berpikir secara luas dan baik. Berpikir baik secara terpusat melibatkan konsepsi yang tepat, representasi yang benar, dan penalaran yang benar. Kecepatan umumnya di hitung sebagai kebajikan kognitif lebih lanjut. Luas atau luasnya pemikiran suatu hal menyangkut keragaman konten yang dapat di kandungnya, dan keragaman proses pemikiran yang di sebarkannya. Kira-kira, semakin luas sesuatu berpikir, semakin tinggi “tingkat” (seperti yang di katakan) pemikirannya. Akibatnya, kita perlu membedakan dua pertanyaan AI yang berbeda:

Namun, sejauh apa yang disebut “berpikir” dalam diri kita adalah paradigmatik untuk apa itu pemikiran, pertanyaan tentang kecerdasan tingkat manusia mungkin muncul lagi di fondasinya. Apakah serangga berpikir sama sekali? Dan jika serangga … bagaimana dengan “kecerdasan tingkat bakteri” (Brooks 1991a)? Bahkan “air yang mengalir menuruni bukit,” tampaknya, “mencoba untuk sampai ke dasar bukit dengan secara cerdik mencari garis yang paling tidak tahan” (Searle 1989). Bukankah kita harus menarik garis di suatu tempat? Mungkin kecerdasan yang tampak – untuk benar-benar menjadi kecerdasan – harus mencapai tingkat ambang tertentu.

B. Pikiran: Kecerdasan, Perasaan, dan Nilai

Sama seperti intensionalitas (“tentang” atau representasi) adalah pusat kecerdasan, kualitas yang di rasakan (di sebut “qualia”) sangat penting untuk perasaan. Di sini, mengacu pada Aristoteles, para pemikir abad pertengahan membedakan antara “intelek pasif” di mana jiwa terpengaruh, dan “intelek aktif” di mana jiwa membentuk konsepsi, menarik kesimpulan, membuat penilaian, dan sebaliknya bertindak. Ortodoksi mengidentifikasi jiwa yang tepat (bagian abadi) dengan elemen rasional aktif.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.