Apakah Robot Tetap Bayar Pajak ?

Pajak Robot

Pajak robot adalah strategi legislatif untuk mendisinsentifkan penggantian pekerja dengan mesin dan memperkuat jaring pengaman sosial bagi mereka yang di pindahkan. Sementara otomatisasi tenaga kerja manual telah di pikirkan sejak sebelum revolusi industri. Masalah ini telah mendapat diskusi yang meningkat di abad ke-21 karena perkembangan baru seperti pembelajaran mesin .

Penilaian risiko sangat bervariasi, dengan satu penelitian menemukan bahwa 47% tenaga kerja dapat di otomatisasi di Amerika Serikat, dan penelitian lain menemukan bahwa angka ini adalah 9% di 21 negara OECD. Gagasan untuk mengenakan pajak pada perusahaan untuk menyebarkan robot kontroversial dengan lawan berpendapat bahwa langkah-langkah tersebut akan menghambat inovasi dan menghambat pertumbuhan ekonomi yang secara konsisten dibawa oleh teknologi di masa lalu. Para pendukung telah menunjuk fenomena “polarisasi pendapatan” yang mengancam pekerjaan pekerja berpenghasilan rendah yang tidak memiliki sarana untuk memasuki bidang berbasis pengetahuan dalam permintaan tinggi.

Argumen Pendukung

Dukungan untuk pajak otomatisasi oleh politisi Amerika dapat di telusuri kembali ke tahun 1940 di mana Joseph C. O’Mahoney mengajukan satu RUU semacam itu di Senat. Pada tahun 2017, supervisor San Francisco Jane Kim menjadikan strategi ini sebagai subjek satuan tugas, yang menyatakan bahwa disparitas pendapatan yang disebabkan oleh robot terlihat luas di distriknya. Pada tahun 2019, walikota New York City Bill de Blasio menganjurkan pajak robot selama dan setelah pemilihan presidennya . Sambil memuji Andrew Yanguntuk menarik perhatian pada masalah ini, de Blasio menyatakan bahwa dia memiliki tujuan kebijakan yang berbeda dan mengusulkan agar perusahaan besar bertanggung jawab atas pajak penghasilan lima tahun dari pekerjaan yang diotomatisasi. Pada tahun 2017 di Inggris, pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn menyerukan pajak robot.

Francisco Ossandón berpendapat bahwa pada tahap pengembangan ini, gagasan pajak robot terbatas dapat di atasi jika memenuhi beberapa persyaratan. Seperti: (i) di bayar oleh pembayar pajak tertentu yang menggunakan robot (yaitu perusahaan besar); (ii) terkait dengan kegiatan tertentu (yaitu beberapa kegiatan industri dan/atau keuangan); (iii) memiliki definisi terbatas untuk robot (yaitu mesin pintar fisik atau perangkat lunak cerdas non-fisik dalam hal aktivitas keuangan), dan; (iv) memiliki tarif pajak yang rendah. Namun, dia tidak melihat kasus untuk pajak robot umum.

Argumen menentang

Kritikus termasuk Jim Stanford dan Tshilidzi Marwala telah membahas kesia-siaan pajak robot mengingat kelenturan dalam definisi “robot”. Secara khusus, elemen otonom hadir di banyak perangkat abad ke-21 yang biasanya tidak di anggap sebagai robot. Ekonom Yanis Varoufakis telah membahas komplikasi tambahan untuk menentukan berapa banyak yang akan di hasilkan oleh seorang pekerja manusia secara hipotetis di sektor tenaga kerja yang telah didominasi oleh robot selama beberapa dekade. Dia malah mengusulkan variasi pendapatan dasar universal yang di sebut “dividen dasar universal” untuk memerangi polarisasi pendapatan.

hukum yang ada

Pada 6 Agustus 2017, Korea Selatan, di bawah Presiden Moon, meloloskan apa yang di sebut pajak robo pertama. Daripada membebani entitas secara langsung, undang-undang tersebut mengurangi keringanan pajak yang sebelumnya di berikan kepada investasi dalam robotika. Pajak robo sebelumnya telah menjadi bagian dari undang-undang Mady Delvaux yang memberlakukan standar etika untuk robo di Uni Eropa. Namun, Parlemen Eropa menolak aspek ini ketika memilih undang-undang tersebut. 

Tempat Kursus Ilmu Robotic : Sari Teknologi

Baca artikel lainnya : Pelatihan Robotik

Categories:

Tags:

No Responses

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.