Gadis Membuat Robot Dapat Menemukan Mikroplastik Di Laut

Gadis  Membuat Robot Yang Dapat Menemukan Mikroplastik Di laut

 

 

Anna Du, siswa kelas tujuh Massachusetts, telah mengembangkan ROV yang bergerak melalui

air dan mendeteksi mikroplastik di dasar laut

Anna Du sedang berjalan di sepanjang pantai Castle Island di South Boston ketika dia melihat

plastik berserakan di garis pantai. Dia mengulurkan tangan untuk mengambilnya, dan dengan

cepat menyadari ada lebih banyak potongan kecil daripada yang bisa dia tangani.

“Ketika saya menyadari berapa banyak potongan yang ada, sepertinya tidak mungkin,” kata Du,

yang duduk di kelas enam saat itu.

Tapi Du mendekati masalah seperti ilmuwan yang baik—pertama, dengan melakukan sedikit

riset. Begitulah cara dia mengetahui bahwa 8 juta metrik ton plastik berakhir di lautan setiap

tahun—dan itu adalah tambahan dari 150 juta metrik ton yang sudah ada di sana.

Kemudian dia mulai bekerja membangun sesuatu yang dapat membantu memecahkan masalah:

kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh, atau ROV, yang dapat bergerak menembus air dan

melihat plastik di dasar laut.

Du adalah salah satu dari 30 finalis dalam kompetisi Broadcom Masters, salah satu kontes sains,

teknologi, teknik, dan matematika (STEM) terbaik untuk siswa muda di dunia. Kompetisi yang

diselenggarakan oleh Broadcom Foundation dan Society for Science and the Public ini telah

berjalan selama delapan tahun. Tahun ini, hampir 5.000 siswa kelas enam, tujuh dan delapan

dinominasikan setelah berkompetisi di pameran sains regional , dan 2.500 di antaranya

mendaftar secara online untuk dipertimbangkan. Kumpulan itu dipersempit menjadi 300

proyek yang dijuluki “Broadcom Masters,” dan sekarang 30 finalis teratas saat ini berkumpul di

Washington, DC untuk memamerkan proyek mereka. Hadiah utama $25.000, serta hadiah uang

tunai lainnya, akan di umumkan hari ini di Carnegie Institution for Science.

ROV Du di buat dengan pipa PVC.

Terinspirasi oleh segala jenis ROV, seperti pendarat Curiosity yang memata-matai permukaan

Mars dan Nereid ROV Arktik laut dalam.

Woods Hole Oceanographic Institution

 

Woods Hole Oceanographic Institution (WHOI), ROV Du memiliki dua sistem terpisah, sistem navigasi dan

sistem deteksi. Sistem navigasinya cukup sederhana: menggunakan baling-baling untuk

bergerak di air dan kombinasi baru antara pemberat pancing dan pelampung kolam busa yang

memungkinkannya bergerak ke atas dan ke bawah.

“Penemuan sebenarnya di sini adalah penginderaan,” kata ahli robotik dan insinyur Dana

Yoerger, yang bekerja dengan Nereid dari WHOI, sebuah ROV yang menempuh jarak yang

sangat jauh di Kutub Utara dan menampung serangkaian sensor akustik, kimia, dan biologis di

dalamnya. Karena kagum pada Nereid, Du menjuluki ROV-nya Nereid Jr., meskipun

kendaraannya memiliki keahlian yang berbeda dari namanya. “ROV di lakukan dengan baik

untuk anak berusia 12 tahun dan miliknya cukup pintar,” tambah  Yoerger.

Sistem deteksi, Du setuju, adalah “bagian yang juga benar-benar keren.” Dia menggunakan kamera

inframerah resolusi tinggi bersama dengan tiga jenis cahaya yang juga berbeda untuk melihat plastik.

Metode deteksi Du terdiri dari dua panjang gelombang cahaya inframerah yang berbeda, yang

menerangi spektrum serapan dalam mikroplastik dan membuatnya menonjol dari kehidupan

pasir dan tanaman. Dia juga menggunakan cahaya tampak untuk melihat warna tidak alami

yang mungkin membuat plastik menonjol. (Du juga salah satu dari sepuluh finalis dalam

Discovery Education 3M Young Scientist Challenge tahun ini. Anda dapat melihat demo di video

aplikasinya.) Peralatan tidak benar-benar mengumpulkan mikroplastik, tetapi mengidentifikasi

di mana mereka terakumulasi. Dia telah mengajukan paten pada elemen fungsional ROV.

Ingin Mengetahui Info Lebih Lanjut Tentang Robot Kunjungi kami di

https://sariteknologi.com

 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.